Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Angelmeihua

Saya hanya perempuan yg berpikir sederhana, prihatin dgn kehidupan berbangsa di negeri ini

Mengapa Harus Tersinggung dengan Pernyataan Keras Ahok?

OPINI | 26 July 2013 | 14:50 Dibaca: 1212   Komentar: 29   2

Setelah sebelumnya Max Sopacua berang dengan pernyataan Ahok berkaitan adanya ketakutan dari pihak yang hendak menjadi capres dengan menggunakan jasa Fitra untuk melakukan rilis tentang anggaran BPO yang menyesatkan, kali ini anggota DPRD dari fraksi PPP berang juga berkaitan dengan pernyataan adanya Preman yang bermain dibelakang para PKL di Tanah Abang yang juga berada di Kebon Sirih.

Dari kedua sikap yang diperlihatkan oleh mereka yang merespons berlebihan dengan pernyataan Ahok tentu menimbulkan pertanyaan, mengapa sih mereka begitu marahnya dengan pernyataan Ahok.
Sebagai wagub tentu sangat memahami benar masalah yang dihadapi berkaitan dengan pemindahan para PKL di Tanah Abang dan pernyataan yang dilontarkan Ahok hanya upaya menjelaskan kepada masyarakat melalui media yang mempertanyakan kesulitan yang dihadapinya.

Ahok sadar betul jika masalah di Tanah Abang juga diperlukan dukungan dari masyarakat Jakarta lainnya bilamana saat nantinya ketegasan dalam menjalankan kebijakannya mendapatkan perlawanan dari sekelompok orang yang merasa dirugikan.
Bukankah hal yang sama juga pernah terjadi saat relokasi warga waduk pluit, ketika itu ada sekelompok orang yang mengatasnamakan rakyat miskin menolak relokasi yang ternyata ditunggangi oleh oknum yang akan kehilangan atas keuntungan yang didapat selama ini.

Keterbukaan informasi dalam pernyataan Ahok yang juga di amini oleh Jokowi ini mulai memperlihatkan dampak yang positif saat mengeksekusi program program pemprov DKI.

Duet maut yang saling mengisi ini justru memperlihatkan kesolidan mereka berdua dalam menjalankan tugasnya masing masing.
Saat pernyataan Ahok yang memancing direspon oleh pihak yang berkaitan maka Jokowi yang akan melakukan “finishing” nya tak ubahnya permainan sepak bola, Ahok yang memberi umpan lambung dan Jokowi dengan telak mengeksekusinya, mempertontonkan keindahan dalam kerjasamanya.
Dan kita tunggu lagi aksi pembrangusan Preman Preman berikutnya yang memang masih banyak bercokol di lima wilayah kotamadya DKI Jakarta tanpa pandang bulu.

Salam perubahan

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Karnaval Kota yang Paling Ditunggu …

Ikrom Zain | | 30 August 2014 | 14:46

Dua Puncak Lawu yang Terlupakan …

Munib Muhamad | | 30 August 2014 | 16:19

Madrid yang Tak Belajar dari Pengalaman …

Garin Prilaksmana | | 30 August 2014 | 16:19

Makna Perjalanan Adalah Menambah Sahabat …

Ita Dk | | 30 August 2014 | 13:06

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Ternyata Inilah Sebabnya Pendeta Paling …

Tjiptadinata Effend... | 10 jam lalu

Kesaksian Relawan Kerusuhan Mei …

Edo Panjaitan | 11 jam lalu

Masalah Sepele Tidak Sampai 2 Menit, Jogja …

Rudy Rdian | 12 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 13 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Seorang Aktivis Papua Hilang, Presiden SBY …

Samson Noken | 8 jam lalu

Kurikulum Baru, Belum Matang Sudah Panen …

Alifah Saleha | 8 jam lalu

Peranku bagi Indonesia …

Wiranota Hesti | 8 jam lalu

Penghematan Subsidi dengan Penyesuaian …

Eldo M. | 8 jam lalu

Penampilan Wadyabala Kanjuruhan dan …

Mas Ukik | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: