Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Angelmeihua

Saya hanya perempuan yg berpikir sederhana, prihatin dgn kehidupan berbangsa di negeri ini

Mengapa Harus Tersinggung dengan Pernyataan Keras Ahok?

OPINI | 26 July 2013 | 14:50 Dibaca: 1212   Komentar: 29   2

Setelah sebelumnya Max Sopacua berang dengan pernyataan Ahok berkaitan adanya ketakutan dari pihak yang hendak menjadi capres dengan menggunakan jasa Fitra untuk melakukan rilis tentang anggaran BPO yang menyesatkan, kali ini anggota DPRD dari fraksi PPP berang juga berkaitan dengan pernyataan adanya Preman yang bermain dibelakang para PKL di Tanah Abang yang juga berada di Kebon Sirih.

Dari kedua sikap yang diperlihatkan oleh mereka yang merespons berlebihan dengan pernyataan Ahok tentu menimbulkan pertanyaan, mengapa sih mereka begitu marahnya dengan pernyataan Ahok.
Sebagai wagub tentu sangat memahami benar masalah yang dihadapi berkaitan dengan pemindahan para PKL di Tanah Abang dan pernyataan yang dilontarkan Ahok hanya upaya menjelaskan kepada masyarakat melalui media yang mempertanyakan kesulitan yang dihadapinya.

Ahok sadar betul jika masalah di Tanah Abang juga diperlukan dukungan dari masyarakat Jakarta lainnya bilamana saat nantinya ketegasan dalam menjalankan kebijakannya mendapatkan perlawanan dari sekelompok orang yang merasa dirugikan.
Bukankah hal yang sama juga pernah terjadi saat relokasi warga waduk pluit, ketika itu ada sekelompok orang yang mengatasnamakan rakyat miskin menolak relokasi yang ternyata ditunggangi oleh oknum yang akan kehilangan atas keuntungan yang didapat selama ini.

Keterbukaan informasi dalam pernyataan Ahok yang juga di amini oleh Jokowi ini mulai memperlihatkan dampak yang positif saat mengeksekusi program program pemprov DKI.

Duet maut yang saling mengisi ini justru memperlihatkan kesolidan mereka berdua dalam menjalankan tugasnya masing masing.
Saat pernyataan Ahok yang memancing direspon oleh pihak yang berkaitan maka Jokowi yang akan melakukan “finishing” nya tak ubahnya permainan sepak bola, Ahok yang memberi umpan lambung dan Jokowi dengan telak mengeksekusinya, mempertontonkan keindahan dalam kerjasamanya.
Dan kita tunggu lagi aksi pembrangusan Preman Preman berikutnya yang memang masih banyak bercokol di lima wilayah kotamadya DKI Jakarta tanpa pandang bulu.

Salam perubahan

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kompetisi Tiga Ruang di Pantai-Pantai Bantul …

Ratih Purnamasari | | 18 September 2014 | 13:25

Angkot Plat Kuning dan Plat Hitam Mobil …

Akbarmuhibar | | 18 September 2014 | 19:26

Koperasi Modal PNPM Bangkrut, Salah Siapa? …

Muhammad | | 18 September 2014 | 16:09

Tips Hemat Cermat selama Tinggal di Makkah …

Sayeed Kalba Kaif | | 18 September 2014 | 16:10

Nangkring dan Test Ride Bareng Yamaha R25, …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 06:48


TRENDING ARTICLES

Jokowi Seorang “Koki” Handal …

Sjahrir Hannanu | 17 jam lalu

Indra Sjafri Masih Main-main dengan …

Mafruhin | 18 jam lalu

TKI “Pejantan” itu Jadi Korban Nafsu …

Adjat R. Sudradjat | 21 jam lalu

Penumpang Mengusir Petinggi PPP Dari Pesawat …

Jonatan Sara | 22 jam lalu

Modus Baru Curanmor. Waspadalah! …

Andi Firmansyah | 23 jam lalu


HIGHLIGHT

Nasi Jinggo: Kuliner Merakyat Asli Bali …

Herdian Armandhani | 15 jam lalu

Wanda Hamidah, Kau Mau ke Mana? …

Mbah Mupeang | 15 jam lalu

Rame-Rame Minum Air Sungai Cisadane …

Gapey Sandy | 16 jam lalu

Ditemukan: Pusat Tidur Dalam …

Andreas Prasadja | 17 jam lalu

Museum Louvre untuk First-Timers …

Putri Ariza | 17 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: