Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Kusuma Indra

PPNS yang hobby membaca dan tinggal di Tatar Banten.

Lapas dan Bandar Narkoba

OPINI | 26 July 2013 | 21:52 Dibaca: 541   Komentar: 1   1

Menonton Metro TV sore tadi dengan topik wawancara dengan Fani pacar Bandar Narkoba Fredi dan Humas BNN dengan gamblang tanpa tedeng aling2 bahkan  menceritakan statusnya sebagai pacar atau wanita panggilan yang tugasnya untuk memberikan pelayanan nafsu syahwat Sang Bandar, betapa jaman se makin maju bahwa profesi wanita panggilan /WTS yang terang2an maupun yang berkedok berprofesi mahasiswi, artis dsb nya tidak lagi tabu/malu untuk mengungkapkan malah  kelihatan begitu PD dalam bercerita sebagai narasumber di stasiun TV yang mungkin ditonton oleh jutaan pemirsa, apakah tidak terpikirkan bagaimana beban psychologis orang tuanya ataupun putra/putrinya atau memang profesi seperti itu sudah menjadi hal yang biasa ditengah masyarakat kita dan disejajarkan dengan bidang pekerjaan lainnya ??

Dari pembicaraan yang sempat ditonton betapa mirisnya kita mendengar cerita nara sumber bahwa hal apapun bisa dilakukan didalam LP , stiap pertemuan bahwa untuk sekedar petugas rendahan saja diberikan tip 1 juta , untuk mendapat berbagai kemudahan lainyadari pesan wanita,pesta Sabu sampai dengan mengendalikan bisnis narkoba Sang Gembong Narkoba mengeluarkan ” Santunan” sebesar 1 Milyar bombastis tentu tidak ada makan siang yang gratis , itu baru satu orang padahal didalam LP ratusan yang punya modal keuangan seperti Fredi, jadi bisa dibayangkan peredaran uang di dalam LP cipinang dan Lembaga Pemasyarakatan serta  Rutan yang tersebar di wilayah Nusantara dan hal ini tidak menutup ke mungkinan terjadi permainan uang dalam penempatan Kepala Lapas yang besarannya ditentukan dengan Kelas Lapas/Rutannya sendiri, sehingga hal ini menjadi mata ranati  korupsi Birokrasi

Moga moga kejadian ini menjadi pemicu menuju kearah perbaikan dalam berbagai hal dalam rangka pembenahan Lembaga Pemasyarakatan walaupun seperti disampaikan Wamenkum Deny Indrayana banyak sekali hambatannya karena banyak yang memiliki kepentingan dan terganggu sumber pendapatannya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

7 News: Korban Gempa 3.200 dan Masih Terus …

Tjiptadinata Effend... | | 27 April 2015 | 19:26

Tindakan Kekerasan dalam Paket Berita …

Ombrill | | 27 April 2015 | 18:44

[BANJARMASIN] Jelajah Non Tunai bersama Bank …

Kompasiana | | 17 March 2015 | 16:00

Pemindahan Ibukota Jakarta : Belajar dari …

Hardian Relly | | 27 April 2015 | 11:00

Blog Competition: Kotaku Kota Cerdas! …

Kompasiana | | 27 April 2015 | 01:52


TRENDING ARTICLES

Ahok dan Pelacuran …

Muhammad Armand | 7 jam lalu

Kurir Narkoba Dieksekusi untuk Menyelamatkan …

Wildan P | 8 jam lalu

Save Haji Lulung: Saatnya Tunjukkan Kalau Ga …

Herulono Murtopo | 9 jam lalu

Ups! Ruangan Haji Lulung Digeledah Polisi …

Bambang Setyawan | 10 jam lalu

Keputusan PSSI Berbanding Lurus dengan FIFA …

Waldy | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: