Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Sukito Wibowo

pemulung yang kerja serabutan, terkadang jadi tukang kumpul beling dan barang bekas, di lain waktu selengkapnya

Orang Aceh Naik Haji via Laut, Mungkinkah?

OPINI | 05 September 2012 | 03:42 Dibaca: 524   Komentar: 3   1

www.tribunnews.com

Wakil Gubernur Aceh Muzakkir Manaf mewacanakan pergi haji melalui kapal laut sejenis Star Cruise. Ongkos melalui kapal ini jauh lebih murah dibandingkan menggunakan pesawat terbang, katanya kepada Serambinews (http://www.tribunnews.com/2012/09/04/wagub-aceh-wacanakan-haji-dengan-kapal-pesiar).

Buat saya pribadi, inilah salah satu terobosan seorang pemimpin yang tidak terpaku pada pakem dan protokol yang sudah berlaku selama ini, mengingat penyelenggaraan haji di Indonesia selain sangat mahal juga sarat masalah. Mulai dari proses pemberangkatan, penantian yang memerlukan waktu lebih dari 10 tahun, hingga persoalan-persoalan setelah sampai di tanah suci mulai dari tempat tinggal konsumsi dan lain-lain.

Kompleksnya persoalan haji di Indonesia tentunya tidak terlepas dari ketidakbecusan Kementerian Agama dalam mengurusnya. Kristalisasi birokrasi yang korup dalam kementerian itu menjadikan orang Indonesia harus menanti lebih dari 10 tahun untuk dapat berangkat haji. Wacana yang diangkat oleh Wagub Aceh tersebut bisa jadi dapat mengatasi salah satu persoalan yaitu tingginya harga/biaya naik haji di Indonesia. Namun demikian, wacana yang baik tersebut diharapkan tidak hanya menjadi sekedar wacana tanpa proses pelaksanaan koordinasi dengan kementerian agama. Selain alternatif angkutan berbiaya lebih murah, juga perluanya penambahan kuota haji bagi Indonesia. Hal inilah yang harus didorong terus menerus oleh Pemerintah Indonesia melalui kementerian agama kepada Pemerintah Arab Saudi.

Wacana via laut ini juga bukan tanpa persoalan, dimana waktu tempuh dari Aceh ke Mekkah yang memerlukan 21 hari perjalanan, artinya pulang-pergi 42 hari. Belum lagi apabila terdapat jamaah yang meninggal dunia selama perjalanan. Bagaimana tata cara evakuasi dan lain-lainnya. Namun demikian dari persoalan-persoalan yang demikian banyak itu, wacana Wagub Aceh ini perlu diapresiasi dan dilanjutkan dengan prosesnya secara tehnis, dimana alternatif pemberangkatan haji adalah hal logis yang bisa saja dilaksanakan di tengah kondisi ekonomi masyarakat yang belum begitu membaik.

SW

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalau Bisa Beli, Kenapa Ambil yang Gratis?! …

Tjiptadinata Effend... | | 01 November 2014 | 14:03

Sebagai Tersangka Kasus Pornografi, Akankah …

Gatot Swandito | | 01 November 2014 | 12:06

Danau Toba, Masihkah Destinasi Wisata? …

Mory Yana Gultom | | 01 November 2014 | 10:13

Traveling Sekaligus Mendidik Anak …

Majawati Oen | | 01 November 2014 | 08:40

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

MA si Tukang Sate Ciptakan Rekor Muri …

Ervipi | 5 jam lalu

Jokowi Kelolosan Sudirman Said, Mafia Migas …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 6 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 7 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Mencari Azan ke Kampung Segambut …

Rita Kunrat | 8 jam lalu

Wonderful Indonesia: Menelusuri Jejak …

Casmudi | 8 jam lalu

Memanfaatkan Halaman Rumah untuk Tanaman …

Akhmad Sujadi | 8 jam lalu

Jangan-jangan Jokowi (juga) Kurang Makan …

Eddy Mesakh | 8 jam lalu

Susi yang Bikin Heran …

Mbah Mupeang | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: