Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Teguh Yuliantoro

menjadi pribadi yang bersyukur

Pengalaman Sidang Tilang di Pengadilan Negeri Semarang

REP | 05 December 2011 | 21:56 Dibaca: 1204   Komentar: 2   0

Sidang Tilang di Pengadilan Negeri Semarang
(berbagi pengalaman)
Pada hari Jumat 2 Desember 2011, penulis mengikuti sidang tilang di Pengadilan Negeri Semarang karena dinyatakan melanggar lalu-lintas oleh petugas polisi. Ada pengalaman dan saran yang ingin penulis bagikan kepada masyarakat umum, semoga bermanfaat;
1. Apabila anda melanggar lalu lintas dan dinyatakan bersalah oleh petugas Polisi maka pilihlah di-tilang, jangan damai / titip uang. Karena dengan memilih sidang tilang, maka anda akan membantu POLRI (sebagai salah satu institusi yang telah mendapatkan remunerasi) dalam melaksanakan Reformasi Birokrasi, serta terbebas dari ancaman laknat Allah dan Rasul-Nya kepada penyuap dan yang menerima suap.
2. Proses Sidang Tilang sangat mudah dan sederhana, sebagai berikut;
Pertama : Carilah nomor urut sidang yang bisa anda dapatkan dipapan pengumuman Pengadilan Negeri Semarang atau buka situsnya di www.pn-semarangkota.go.id
Kedua : Ikuti proses sidang sesuai nomor urut, sidangnya massal (sekali sidang 10 orang), sehingga prosesnya cepat.
Ketiga : Setelah hakim menulis putusan jumlah sanksi yang harus kita bayar (lebih murah dari uang damai), kita diarahkan ke ruang jaksa untuk melakukan pembayaran sanksi dan mengambil barang bukti (SIM/STNK). Selesai.
3. Saran-saran untuk instansi terkait :
a. Pengadilan Negeri Semarang
- Pelayanan sudah cukup baik tetapi hendaknya ditingkatkan dalam hal penyediaan / perbaikan kipas angin diruang sidang, sehingga nyaman untuk peserta sidang.
- Walaupun hari Jumat, hendaknya tidak memakai pakaian olahraga.
b. Kejaksaan Negeri Semarang
- Hendaknya dalam menerima uang sidang berkerjasama dengan Bank Persepsi, sehingga lebih tertib dan lebih terjamin masuk kas Negara (PNBP), seperti di Samsat dan Kantor Pajak.
c. Polres/Poltabes di Semarang
- Pastikan rambu-rambu lalu-lintas terlihat jelas dan tidak tertutup ranting pohon, untuk itu bisa kordinasi dengan Dinas Tata Kota Pemkot. Semarang.
- Penyetelan (setting) lampu pengatur lalu lintas, yang tidak ada penunjuk angkanya, jangan terlalu cepat, hingga tidak seperti “jebakan batman”.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Dari Kompasianival: Strategi Ahok, Emil, dan …

Ninoy N Karundeng | | 23 November 2014 | 08:22

Urusan Utang dan Negara: Masih Gus Dur yang …

Abdul Muis Syam | | 23 November 2014 | 05:39

Akrobat Partai Politik Soal Kenaikan BBM …

Elde | | 22 November 2014 | 21:45

Obama Juara 3 Dunia Berkicau di Jaring …

Abanggeutanyo | | 22 November 2014 | 02:59

Nangkring dan Blog Reportase Kispray: …

Kompasiana | | 12 November 2014 | 11:39


TRENDING ARTICLES

Selamat ke Pak Tjip, Elde dan Pakde Kartono …

Pakde Kartono | 3 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 12 jam lalu

Catatan Kompasianival 2014: Aksi Untuk …

Achmad Suwefi | 14 jam lalu

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00


HIGHLIGHT

Supermaterial yang Akan Mengubah Wajah Dunia …

Rahmad Agus Koto | 7 jam lalu

Rebutan Selfie Dengan Ahok Di Kompasianival …

Maulana Zam | 8 jam lalu

Desa Harus Jadi Pusat Perekonomian? (Mimpi …

Efendy Naibaho | 9 jam lalu

Gambaran Disekitarku Usai BBM Naik …

Edi Susanto | 9 jam lalu

Memerdekakan Indonesia dari Penjajahan …

M. Jaya Nasti Nasti | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: