Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Thamrin Dahlan

Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Saran Pena Kawan

Nomor Induk Kependudukan

REP | 31 December 2010 | 13:51 Dibaca: 862   Komentar: 0   0

Nomor Induk Kependudukan (NIK)

Sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam pasal 13 ayat (1) Undang Undang Nomor 23 tahun 2006 tenttang Administrasi kependudukan yang mengamanatkan bahwa setiap penduduknwajib memiliki Nomor Induk Kependudukan (NIK). Terkait dengan hal itu kemaren sore Ibu nya Dimas selaku Sekretaris RT mengantarkan selembar kertas Surat Pemberitahuan NIK.

Kelaurga kami mendapatkan 6 buah nomor yang terdiri dari 16 digit. Satu nomor adalah Nomor Kepala keluarga sedangkan yang lain adalah nomor masing masing penghuni rumah. Nomor ini banyak sekali digitnya , agak sukar menghapalnya. Tetapi setelah diteliti ternyata 6 digit pertama adalah nomor kode wilayah (DKI=317509) kemudian 6 digit tanggal, bulan dan tahun kelahiran. 4 nomor terakhir adalah register kependudukan.

Ada kemajuan dari pemerintah, karena NIK ini adalah berskala nasional. Ditetapkan pula dalam UU Nomor 23 itu bahwa nomor ini berlaku seumur hidup dan selamanya, tidak berubah dan tidak mengikuti perubahan domisili. Jadi kalau anda pindah, nomor itu abadi hanay tinggal ganti Kartu Tanda Penduduk (KTP) saja. Kedepannya agar lebih praktis mungkin pemerintah bisa membuat KTP Nasional.

Selama ini Penduduk Indonesia terkenal dengan double, triple atau multi identitas. Seorang dengan kepentingan seabrek bisa saja memiliki 2 atau lebih KTP. Kemudahan mendapatkan KTP aspal memungkinkan seseorang memiliki banyak identitas, boleh jadi dengan nama yang sama atau dengan nama nama lain. Penelusuran identitas khususnya yang tersangkut kriminilitas sukar dilacak karena masalah ganda KTP ini.

Diharapkan dengan berlakunya NIK ini maka single identity untuk semua urusan administrasi akan lebih lancar, termasuk Nomor Paspor, Surat Izin mengemudi (SIM) nomor pokok wajib pajak (NPWP) dan nomor nomor lainnya. Warga Negara Indonesia dikenal dengan nomor NIK masing masing, dihapalkan diluar kepala atau simpan di memory Hand Phone. Sangat berguna ketika berurusan dengan birokrat.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Buron FBI Predator Seks Pedofilia Ada di JIS …

Abah Pitung | | 23 April 2014 | 12:51

Ahok “Bumper” Kota Jakarta …

Anita Godjali | | 23 April 2014 | 11:51

Food Truck - Konsep Warung Berjalan yang Tak …

Casmogo | | 23 April 2014 | 01:00

Benarkah Anak Kecil Itu Jujur? …

Majawati Oen | | 23 April 2014 | 11:10

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 5 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 7 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 8 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 9 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: