Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Gufron

bekerja di Lembaga Kemanusiaan ESQ.

Parit Sialan

HL | 22 November 2010 | 10:48 Dibaca: 435   Komentar: 17   2

12904225401423273355

galian parit sudah 4 hari membuat sengsara, kami tidak bisa mengeluarkan mobil

Maksudnya baik, tetapi pelaksanaan dilapangan amburadul. Itulah yang terjadi di jalan Condet Raya, Jakarta Timur. Pembuatan parit yang dilakukan secara manual, memberikan pekerjaan kepada penganggur di Jakarta memang itu bagus. Tetapi lihatlah dampaknya jeleknya. Sepanjang jalan Condet, ada galian parit sedalam 1 meter, tanah galian diletakkan dipingggir jalan, baru diangkut 4 - 5 hari. Kerja manual yang tidak profesional.

Sekarang derita itu ada didepan rumah saya. Depan rumah digali sejak Jumat tanggal 19 Nopember 2010, dengan janji bahwa beton parit akan datang Sabtu 20 Nopember. Tetapi sampai hari ini, Senin 22 Nopember 2010 beton parit belum datang, padahal parit sudah digali. Depan rumah menganga ada parit yang dalam. Selama 4 hari ini mobil tidak bisa masuk dan tidak bisa keluar. Sudah 4 hari tamu-tamu penting yang kerumah memarkir mobilnya dipinggir jalan. Pemborong mana yang mendapat pekerjaan ini? Kuli-kuli yang bekerja tidak tahu. Lalu ada anak muda yang suka mengechek dimalam hari, diam-diam dan sebentar, lalu pergi lagi. Benar-benar keterlaluan pemborong ini. Membuat sengsara kami dan seluruh RT 16 RW 04 Kampung Condet Balekambang, Jakarta Timur. Hai pemborong, hai staf suku dinas PU Jakarta Timur, jangan gitu dong kerjanya. kerja yang bener, jangan membuat sengsara rakyat. Pemborong mana itu, tegurlah si pemborong, segera selesaikan pekerjaan pembuatan parit di jalan Condet raya Jakarta Timur.

1290422687432074097

Parit didepan rumah sudah 4 hari belum selesai. Kami seperti disandera.

1290422769603113615

Gang Manunggal XIII, Condet Balekambang, Jakarta Timur

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Bajaj” Kini Tak Hanya Bajaj, …

Hazmi Srondol | | 19 September 2014 | 20:47

Ekonomi Kemaritiman Jokowi-JK, Peluang bagi …

Munir A.s | | 19 September 2014 | 20:48

Bedah Buku “38 Wanita Indonesia Bisa“ di …

Gaganawati | | 19 September 2014 | 20:22

Kiat Manjakan Istri agar Bangga pada …

Mas Ukik | | 19 September 2014 | 20:36

Rekomendasikan Nominasi “Kompasiana …

Kompasiana | | 10 September 2014 | 07:02


TRENDING ARTICLES

ISIS Tak Berani Menyentuh Perusahaan yang …

Andi Firmansyah | 11 jam lalu

Mencoba Rasa Makanan yang Berbeda, Coba Ini …

Ryu Kiseki | 12 jam lalu

Fatin, Akankah Go Internasional? …

Orang Mars | 12 jam lalu

Timnas U23 sebagai Ajang Taruhan… …

Muhidin Pakguru | 15 jam lalu

Wajar, Walau Menang Atas Malaysia, Peringkat …

Achmad Suwefi | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Buzz!!! Apa Sih Maumu? …

Lipul El Pupaka | 7 jam lalu

Bersikap Bijak Ketika Harga Elpiji Melonjak …

Sam Leinad | 8 jam lalu

Kicau Cendrawasih Tersisih …

Ando Ajo | 8 jam lalu

Melihat Perjuangan Rakyat Bali Mengusir …

Herdian Armandhani | 8 jam lalu

Belajar Open Mic Matematika …

Andi Setiyono | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: