Back to Kompasiana
Artikel

Birokrasi

Chika Sukahujan

lahir dihari pendidikan nasional 20 tahun yang laluu… sejak lahir hingga kini menetap dibumi pertiwi, cewe selengkapnya

Kenapa Saya Tak Boleh Jadi Polisi Hanya karena Tak Punya 10 Juta?

OPINI | 05 June 2010 | 04:50 Dibaca: 334   Komentar: 13   0

Sepupu saya, bernama Apri. Sejak kecil dia senang sekali melihat polisi yang “gagah”, “melindungi”, “mengayomi”, hingga polisi dijadikan satu-satunya cita-citanya. Selepas lulus SMA dengan bekal pas-pasan dia berangkat ke Bandung untuk mengikuti seleksi scaba ( bedanya scaba sama akpol apa sih?saya belum mengerti). Tahap demi tahap dia lalui dengan baik - jelas saja dia sudah mempersiapkan mental dan fisiknya jauh-jauh hari, jauh-jauh bulan bahkan jauh-jauh tahun. Di setiap tahap dia tak pernah kendor semangat, hingga akhirnya dia masuk pada tahap akhir yaitu PANTOHIR atau pantauan tahap akhir.

Di pantohir inilah hatinya berkecamuk, sejak salah seorang penguji bertanya pekerjaan orang tuanya, dan menawarkan diri akan meloloskan dia asal ada uang minimal 10juta. Jumlah uang dengan tujuh nol debelakang angka satu itu tentu saja membuatnya nanar, merasa tidak adil pada Tuhan yang tidak melahirkannya dari keluarga berada. Hanya karena uang sepuluh juta tidak dimiliki, dia gagal menjadi seorang scaba. Bapaknya yang merupakan paman saya hanya seorang pedagang mie ayam di pasar Legok, dan ibunya jualan gado-gado dan menjadi buruh cuci untuk menambah panghasilan keluarga. Meskipun kejadian tersebut bukan menimpa saya tapi bisa dirasakan betapa hidup di Zaman sekarang ini sangat tidak adil jika tidak punya uang. Padahal konon di UUD dijelaskan semua orang derajatnya sama dimata hukum, dan berhak atas pendidikan, dan penghidupan yang layak.

Saya pernah membaca riwayat pendidikan Komjen Susno Duadji, dahulu kala saat lulus SMA beliau mencari sekolah yang gratis, meskipun cita-cita beliau menjadi seorang penyuluh pertanian, tapi karena daftar di universitas tidak gratis, beliau lalu daftar akpol yang pada saat itu “BENAR-BENAR GRATIS”. Tapi sayang, saya pun sadar zaman berganti tahun keadaan sekarang hidup ditentukan oleh seberapa banyak uang yang kita miliki bukan?bahkan hanya untuk menjadi pintar guna memperbaiki keadaan ekonomi keluarga. Seandainya, masih ada kegratisan, saya yakin Apri dapat meraih cita-citanya.

tulisan ini saya peruntukan untuk sepupu saya Apri. Tetap semangat untuk Apri yang tahun ini akan mengikuti seleksi lagi.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ngeri-ngeri Sedap, Jalan-jalan dengan …

Aldy M. Aripin | | 05 May 2015 | 21:58

Awas, Digital Eye Strain Mungkin Mengancam …

Giri Lumakto | | 05 May 2015 | 22:23

Keuletan Penjual Jamu Gendong …

Mawan Sidarta | | 05 May 2015 | 21:40

Pesona Tebing Keraton untuk Berselfie …

Irvan Sjafari | | 06 May 2015 | 00:43

Pengalaman Menari di Kapal Jerman …

Gaganawati | | 05 May 2015 | 20:58


TRENDING ARTICLES

Surat FIFA Langsung Dipelajari Tim Transisi …

Mafruhin | 11 jam lalu

FIFA Akhirnya Beri Ancaman Sanksi Serius …

Himam Miladi | 12 jam lalu

Bareskrim Polri Pecahkan Dua Rekor …

Bambang Setyawan | 16 jam lalu

Meraba-raba Reshufle Kabinet Jokowi-JK …

Mustafa Kamal | 16 jam lalu

Seharusnya Mabes Polri Mengaku Salah Telah …

Daniel H.t. | 17 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: